Mengenal Cianjur dari Berbagai Sudut

Peran Mahasiswa Dalam Aksi Demonstrasi ‘Ekspresi Idealisme Dan Agen Perubahan’

0

– Fenomena demonstrasi mahasiswa telah menjadi sorotan utama dalam percakapan publik belakangan ini. Aktivitas protes yang meluas, terutama yang terjadi di jalan raya, menjadi topik hangat yang sering diperdebatkan. Namun, mengapa mahasiswa begitu sering terlibat dalam demonstrasi? Apa yang mendorong mereka untuk turun ke jalan?

Dilansir dari kompas.com Menurut Ubedilah Badrun, seorang Analis Sosial Politik dari Centre for Social Politic, Economic, and Law Studies (Cespels), faktor yang mendorong mahasiswa untuk berdemonstrasi adalah kekecewaan terhadap kinerja elite politik yang dianggap buruk dan terus terulang. Ini menjadi bentuk protes mereka terhadap sistem yang dinilai tidak adil atau merugikan masyarakat.

Sebagai contoh aksi demonstrasi tahun 1998 menjadi bukti konkret bagaimana mahasiswa sering menjadi motor perubahan sosial dan politik dalam suatu negara. Demonstrasi tersebut merupakan salah satu contoh penting yang menunjukkan bagaimana peran mahasiswa dalam menyuarakan aspirasi rakyat dan menuntut perubahan yang lebih baik.

Baca Juga:

 Menggali Akar Penurunan Minat Mahasiswa Dalam Berorganisasi

Alasan utama di balik demonstrasi mahasiswa adalah kepedulian terhadap isu-isu sosial, politik, dan lingkungan tertentu, serta dorongan untuk berpartisipasi dalam perubahan sosial. Namun, mengapa demonstrasi menjadi yang dipilih oleh mereka?

  • Ekspresi Pendapat

Demonstrasi memberikan mahasiswa wadah untuk menyuarakan pendapat mereka tentang isu-isu penting yang mereka yakini, serta memprotes kebijakan atau tindakan yang dianggap tidak adil.

  • Perjuangan Hak Asasi Manusia (HAM)

Mahasiswa seringkali terlibat dalam demonstrasi untuk memperjuangkan hak asasi manusia, termasuk kebebasan berbicara, hak suara, dan pendidikan yang layak.

  • Kesadaran Sosial

Mahasiswa memiliki kesadaran tinggi terhadap masalah sosial seperti kemiskinan, ketidaksetaraan, diskriminasi, dan perubahan iklim. Demonstrasi menjadi untuk mengekspresikan kepedulian mereka terhadap isu-isu tersebut.

  • Partisipasi dalam Proses Demokrasi

Demonstrasi juga dianggap sebagai bentuk partisipasi dalam proses demokrasi. Mahasiswa ingin memastikan bahwa suara mereka didengar dan bahwa kebijakan pemerintah mencerminkan nilai-nilai dan kepentingan masyarakat.

  • Pengaruh Sosial

Mahasiswa sering terinspirasi oleh gerakan sosial yang lebih besar di seluruh dunia. Mereka ingin menjadi bagian dari gerakan tersebut untuk menciptakan perubahan positif.

  • Memahami Isu Sosial Politik

Terlibat dalam aksi demo membantu mahasiswa mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang isu-isu sosial dan politik yang kompleks.

  • Mendorong Perubahan

Terkadang aksi demo berhasil dalam memengaruhi perubahan kebijakan atau mendapatkan perhatian media terhadap isu-isu tertentu.

Namun, meskipun aktivitas demo merupakan ekspresi dari idealisme mahasiswa, seringkali realitasnya tidak sesuai dengan harapan. Mahasiswa dapat terjebak dalam aksi yang anarkis atau tidak efektif, bahkan bertentangan dengan tujuan awal mereka.

Baca Juga:

 5 Tipe Mahasiswa Yang Ada Di Kampus, Kamu Yang Mana?

Idealisme mahasiswa seharusnya tidak hanya tercermin dalam tindakan demonstrasi, tetapi juga dalam kemampuan mereka untuk melihat dampak dari tindakan tersebut. Mereka harus mempertimbangkan tanggung jawab sosial dan pencitraan yang melekat pada peran mereka sebagai agen perubahan.

Mahasiswa ideal adalah mereka yang mampu mengekspresikan idealisme mereka dengan yang elegan, berorientasi pada pemberdayaan pemikiran, dan selalu mempertimbangkan dampak dari setiap aksi mereka. Hanya dengan pendekatan yang bijaksana dan bertanggung jawab, mahasiswa dapat menjadi agen perubahan yang efektif dan membawa dampak positif bagi masyarakat dan bangsa.

Leave A Reply

Your email address will not be published.